13 Juni 2008

Gerakan Pay It Forward

Gerakan Pay It Forward

http://jamil. niriah.com

Pay It Forward adalah sebuah film drama Hollywood yang diproduksi pada tahun 2000. Film yang disutradarai oleh Mimi Leder itu mengisahkan tentang sebuah ide sederhana dari seorang anak kecil berusia 11 tahun, Trevor. Bocah kecil ini hidup bersama ibunya, Arlene, seorang pemabuk dan single parent.

Kisah film tersebut berawal pada saat seorang guru ilmu sosial di sekolah Trevor memberikan sebuah tugas. Sang guru, Mr. Simonet, meminta para murid memikirkan sebuah ide yang dapat mengubah dunia. Para murid juga diminta untuk mewujudkan idenya ke dalam tindakan nyata.

Pada saat itulah Trevor mencetuskan ide Pay It Forward atau bayar dimuka. Inti dari ide Trevor adalah ia hanya perlu menolong tiga orang. Pertolongan itu harus dalam bentuk yang nyata dan tidak bisa dilakukan oleh orang yang akan ditolong itu. Setiap orang yang telah ditolong harus menolong tiga orang lain, begitu seterusnya.

Trevor memutuskan bahwa tiga orang yang akan menjadi bahan eksperimen adalah seorang pemuda gembel pecandu narkoba bernama Jerry, Mr. Simonet yang masih hidup membujang, dan seorang teman sekelas yang selalu diganggu oleh sekelompok anak-anak nakal bernama Adam

Trevor melihat bahwa Ibunya sangat kesepian, tidak punya teman untuk berbagi rasa, telah menjadi pecandu minuman keras. Trevor berusaha menghentikan kecanduan ibunya dengan cara rajin mengosongkan isi botol minuman keras yang ada dirumah mereka, Trevor juga mengatur rencana supaya ibunya bisa berkencan dengan guru sekolah Trevor, Mr Simonet yang memberinya tugas itu.

Ide Trevor mulai berjalan. Jerry dibantu oleh Trevor dengan cara membelikan baju, sepatu dan perlengkapan lain untuk modal bekerja serta meyadarkannya agar tidak terlibat narkoba. Uang itu diambil dari tabungan Trevor. Ketika Jerry berucap tarima casi kepada Trevor, maka Treveor hanya menjawab ‘Pay It Forward”.

Jerry kemudian membantu memperbaiki mobil Ibunya Trevor yang rusak tanpa diminta. Sang ibu melihat perhatian si anak yang begitu besar menjadi terharu, saat sang Ibu mengucapkan terima kasih, Trevor menjawab "Pay It Forward”

Ibu Trevor yang terkesan dengan yang dilakukan Trevor, terdorong untuk meneruskan kebaikan yang telah diterimanya itu dengan pergi ke rumah ibunya (nenek si Trevor), hubungan mereka telah rusak selama bertahun-tahun dan mereka tidak pernah bertegur sapa, kehadiran sang putri untuk meminta maaf dan memperbaiki hubungan diantara mereka membuat nenek Trevor begitu terharu, saat nenek Trevor mengucapkan terima kasih, dan dibalas dengan ucapan: "Pay It Forward

Sang nenek yang begitu bahagia karena putrinya mau memaafkan dan menerima dirinya kembali, meneruskan kebaikan tersebut dengan menolong seorang pemuda yang sedang ketakutan karena dikejar polisi untuk bersembunyi di mobil si nenek, ketika pemuda itu sudah aman, si pemuda mengucapkan terima kasih, si nenek menjawab dengan kata-kata : "Pay It Forward".

Si pemuda yang terkesan dengan kebaikan si nenek, terdorong meneruskan kebaikan tersebut dengan memberikan nomor antriannya di rumah sakit kepada seorang gadis kecil yang sakit parah untuk lebih dulu mendapatkan perawatan, ayah si gadis kecil begitu berterima kasih kepada si pemuda ini, dan dijawab oleh pemuda itu dengan ucapan : "Pay It Forward"

Ayah si gadis kecil yang ternyata konglomerat terkesan dengan kebaikan si pemuda. Orang kaya itupun terdorong meneruskan kebaikan tersebut dengan memberikan mobilnya kepada seorang wartawan TV yang mobilnya mogok pada saat sedang meliput suatu acara. Saat si wartawan berterima kasih karena mendapat rezeki nomplok berupa mobil Jaguar, ayah si gadis menjawab: "Pay It Forward"

Sang wartawan yang begitu terkesan terhadap kebaikan ayah si gadis bertekad untuk mencari tau dari mana asal muasalnya istilah "Pay It Forward" tersebut. Naluri Jurnalistiknya mendorong dia menelusuri mundur untuk mencari informasi mulai dari ayah si gadis, pemuda yang memberi antrian nomor rumah sakit, nenek yang memberikan melindungi pemuda, Ibunya Trevor yang memaafkan nenek Trevor, sampai kepada si Trevor yang mempunyai ide tersebut. Dengan bantuan sang wartawan, Trevorpun muncul di televisi.

Namun umur Trevor sangat singkat, dia ditusuk pisau saat akan menolong teman sekolahnya, Adam, yang selalu diganggu oleh para berandalan. Selesai pemakaman Trevor, betapa terkejutnya sang ibu melihat ribuan orang tidak henti-hentinya datang dan berkumpul di halaman rumahnya sambil meletakkan bunga dan menyalakan lilin tanda ikut berduka cita terhadap kematian Trevor. Trevor sendiripun sampai akhir hayatnya tidak pernah menyadari dampak yang diberikan kepada banyak orang hanya dengan melakukan kebaikan kepada orang lain.

Menurut saya, walau Trevor meninggal dalam usia yang sangat muda. Itu jauh lebih baik dibandingkan dengan orang tua yang meninggal namun tidak meninggalkan inspirasi apa-apa. Trevor memang pergi terlalu cepat namun ia telah mampu menginspirasi banyak orang dan mampu membuat perubahan yang berarti.

Dengan kondisi Indonesia yang sedang carut marut, angka kemiskinan yang meningkat, pengangguran yang tak pernah berkurang, orang-orang yang bingung memasukan anaknya untuk sekolah karena biaya yang melangit bahkan di beberapa daerah ada yang terkena busung lapar, Gerakan Pay It Forward menurut saya salah saru alternatif yang bisa ditawarkan.

Lakukan gerakan “Pay It Forward” dimulai dari Anda sekarang juga. Hasilnya? Biarkan puluhan ribu orang, karangan bunga, dan generasi berikutnya mengenang Anda ketika nanti saatnya tiba. Dan yang paling penting, Tuhan-pun bangga dengan Anda.

Salam Sukses Mulia

Jamil Azzaini, Inspirator Sukses Mulia.

Penulis buku Kubik Leadership dan buku Menyemai Impian Meraih Sukses Mulia




Testimoni Isi Pulsa Sendiri

Testimoni Isi Pulsa Sendiri

Cuman satu kalimat : DAHSYAT PRAKTISNYA....!!!
(Kurniawan-081915455186)

Ngisi pulsa bukan masalah lagi. Di kantorpun saya bisa ngisi pulsa sendiri..! Gak perlu ninggal meja kantor... Buktiin aja deh...
(Ningrum-085228715415)

Bukan MLM tapi bisa rekrut reseller lagi. Dahsyatnya bonus/rabat sudah pernah dan masih terus saya peroleh tiap bulan.. Bener2 menjadi passive income baru..!!
(Herwanto-081804152210)

Praktis... Gak repot pergi ke konter.. Dan asyiknya: bisa dijual/resellerkan lagi.. Cihuyyyy...!!!!
(Pipin Manis-08192419533)

Profesi saya sebagai guru. Tapi, di sekolahanpun saya masih bisa ngisi pulsa sendiri sewaktu-waktu dan masih bisa juga berbisnis pulsa yang ternyata hasilnya sangat lumayan..
(Ibu Susy-081802732898)

Sejak ikut JPP pengeluaran buat pulsa saya jadi sangat ringan, karena saya selalu dapat HARGA GROSIR SETIAP HARI... SEUMUR HIDUP..!!
(Ujang-081802726737)

JPP Dahsyat..!! Isi pulsa sendiri, dari HP sendiri dengan HARGA GROSIR SETIAP HARI...!! Ngisi pulsa kini bukan masalah lagi, lha dimana2 saya bisa ngisi pulsa sendiri, dari HP sendiri, gak perlu ribet keluar rumah/pergi ke konter...!
(Wawan-081703248876)

Saya punya testimoni sendiri..! Saat diperjalanan menggunakan kereta, ketika saya kehabisan pulsa, saya bisa ngisi pulsa sendiri di dalam kereta..!! Ibu2 yang duduk didepan saya yang ternyata juga kehabisan pulsa terbengong-bengong.. "Kok bisa ngisi pulsa sendiri," katanya. Dan akhirnya malah ikut ngisi pulsa di saya..!! Bisa jadi duit juga..!!
(Adie-081804115222)

Saldo depositnya kagak ada matinya.. Gak kenal masa kadaluarsa.. Stok saldo deposit banyakpun gak rugi. Gak bisa jualanpun no problem!! Kan bisa dipake sendiri..???
(Kristian-081802732930)

Menabung saldo deposit pulsa di JPP ternyata lebih menguntungkan daripada menabung di Bank.. Hahahaha...!!! Ya pastilah..Soalnya saldo depositnya bisa diputar buat bisnis pulsa..! Bravo JPP..!!
(Jarot-085293558538)

Bagi Anda yang tertarik dan berminat untuk bergabung dengan JPP (JAMHUR POM PULSA).

Atau bagi yang ingin bisa ngisi pulsa sendiri dari HP sendiri dengan HARGA GROSIR SETIAP HARI SEUMUR HIDUP bisa menghubungi kami di:

JAMHUR POM PULSA
Jl.Pemuda No.279 Klaten 57412
Telp : +62 272 322217
HP : +62 815 783 88899/+62 899 509 2928
Email : sangproklamator@yahoo.com
YM : abiketjil